Desa Dorokandang, Lasem

Mencoba menulis ulang artikel yang saya unggah di wikipedia, dulur. Selamat membaca.

Dorokandang adalah desa di kecamatan Lasem, Rembang, Jawa Tengah, Indonesia.

Asal-usul Nama

Pada saat Raden Panji Margono mengasingkan dari Kadipaten Lasem dan menjalani hidup seperti rakyat kecil, dia membuka lahan untuk perkampungan di sekitar sungai kecil, sebelah barat Sungai Babagan (Sungai Lasem). Di tanah bekas rawarawa yang penuh semak belukar itu, terdapat sekali pohon Tal (aren/siwalan) serta pohon Doro (widoro/bidara). Seiring berjalannya waktu, banyak orang yang membuat rumah dan tinggal di perkampungan tersebut bersama Raden Panji Margono yang sebenarnya adalah anak seorang AdipatiLasem, Raden Arya Tejakusuma V (Raden Panji Sasongko), yang tak mau menduduki jabatan sebagai Adipati Lasem jika ayahnya sudah turun jabatan. Pada suatu ketika, Raden Panji Margono dan warga membersihkan semak belukar yang tumbuh di sekitar perkampungan.Ki Mursodo, seorang yang menjadi abdi setia sang putra adipati tersebut bertugas merapikan ranting pohon Doro yang besar itu bersama beberapa warga kampung. Setelah pohon Doro yang besar itu terlihat bersih dan asri, di sekitar pohon Doro itu dibangun sebuah pagardari bambu yang mengelilingi pohon tersebut sehingga nampak seperti kandang. Setelah Panji Margono bersama para warga lain selesai membersihkan tempat itu mereka semua merasa sangat lelah karena seharian membersihkan semak-semak belukar. Setelah mereka semua lelah bekerja bakti, mereka pun beristirahat di bawah pohon Doro tersebut. Di sana juga terlihat Raden Panji Margono yang juga terlihat sangat kelelahan, duduk bersantai bersama warga. Di sela-sela istirahat para warga, Raden Panji Margono berkata “Sedulur-sedulurku sedoyo, warga-wargaku, elingo. Yen mbesok ono reja-rejane njaman, kanggo pengeling-eling, panggonan iki bakal takjenakno DOROKANDANG!” (Para saudara-saudaraku, warga-wargaku, ingat-ingatlah. Jika suatu saat jaman sudah berganti menjadi lebih baik, sebagai pengingat kalian semua, tempat ini dan sekitarnya saya namakan DOROKANDANG”. Sejak saat itu dan sampai sekarang tempat itu bernama desa Dorokandang (terdiri dari kata DORO dan KANDANG).

Pada kitab Sejarah (Carita) Lasem, disebutkan sebuah tempat yang didiami Raden Panji Margono yang penuh dengan tanaman Tal (siwalan) hingga Raden Panji Margono pun dijuluki sebagai Panji Lasem Talbaya. Warga di sekitar sana banyak yang bekerja sebagai penyadap pohon Tal untuk diambil air niranya, buahnya dijual atau dikonsumsi warga, serta daunnya dipakai untuk bahan menulis (ron-tal/daun Tal, atau lebih sering disebut Lontar), dan juga sekaligus untuk mengintai pasukan kompeni Belanda dari atas pohon Tal yang tumbuh tinggi, sebagai mata-mata untuk mengetahui bahaya yang ada. Maka, banyak yang menjuluki daerah tersebut dengan nama TALBAYA (terdiri dari kata TAL dan be-BAYA/bahaya).

Jadi jika dapat disimpulkan, nama desa ini ada 2 yaitu DOROKANDANG dan TALBAYA. Namun, orang-orang lebih sering menyebutnya DESA DOROKANDANG.

Geografi

Desa Dorokandang termasuk desa kota di Kecamatan Lasem, berjarak lebih kurang 2,5 km ke arah barat dari ibukota kecamatan Lasem dengan batas-batas wilayah sebagai berikut.

Utara Jalan Raya Lasem dan desa Gedongmulyo
Selatan Desa Kasreman (Kecamatan Rembang)
Barat Desa Gedongmulyo dan desa Punjulharjo (Kecamatan Rembang)
Timur Desa Babagan

Desa Dorokandang mempunyai luas wilayah seluas 203,5 ha dan terletak di dataran rendah. Rata-rata ketinggian daerah adalah 4 meter di atas permukaan laut. Desa yang terletak di bagian terbarat kota Lasem ini terbagi dalam beberapa dusun/dukuh, yaitu:

Pertanian

Embung Sawah Segoro, di Persawahan Sawah Segoro Narukan, Dorokandang.

Sebagai desa yang sebagian besar luas areanya adalah lahan pertanian/tegalan/pertambakan, ini berpengaruh langsung pada pola pikir masyarakat maupun keadaan sosial-antropologi masyarakatnya. Lahan pertanian di Dorokandang memang terkenal subur dan hasil pertaniaannya rata-rata diperdagangkan di Pasar Lasem yang terletak di utara desa ini, berbatasan dengan desa Gedongmulyo.

Jalan Narukan menuju area Sawah Segoro di Narukan, Dorokandang. Tampak semak dan hutan jati di sekeliling jalan.

Kawasan pertambakan di Dorokandang biasanya digunakan untuk budidaya bandeng, udang, dan sebagai lahan tambak garam. Kawasan pertambakan dan pertanian di Dorokandang terekam dalam karya sastra Carita Lasem (kitab pembuka Sabda Badra Santi 1400 Syaka) dan merupakan salah satu kawasan pertanian yang bersejarah. Di desa ini terdapat beberapa embung/waduk kecil yang digunakan sebagai penampung air hujan untuk sarana irigasi di sawah dan ladang, sebab pertanian di desa Dorokandang adalah lahantadah hujan yang mengandalkan air hujan sebagai sumber irigasi lahan pertanian. Dengan adanya embung-embung ini, irigasi ke lahan-lahan pertanian dapat berjalan dengan lancar. Salah satu embung yang terbesar adalah embung di kawasan persawahan Sawah Segoro,Narukan. Embung ini relatif baru. Namun karena kebutuhan, pemerintah desa Dorokandang membuat embung lagi di kawasan persawahan SambongDondong dan pembuatan dilaksanakan pada tahun 2014 dan selesai pada tahun itu juga.

Selain itu, di desa Dorokandang juga terdapat beberapa hutan jati yang tidak begitu luas milik warga pribadi. Kurangnya area untuk kawasan hutan desa dan alih fungsi kawasan semak/hutan di kawasan Sambong-Dondong sebagai lahan pertanian menyebabkan masalah tersendiri terkait program penghijauan lingkungan yang akhir-akhir ini marak diperbincangkan.

Tokoh

Rupang dari Raden Panji Margono.

  1. Di desa ini terdapat makam salah satu Pahlawan Lasem yaitu Raden Panji Margono (RPM Tedjokusumoputro) putra Adipati Lasem Tejokusumo V periode 1714-1727. Dia salah satu Tiga Bersaudara bersama Mayor Oey Ing Kiat (Adipati Tumenggung Widyaningrat, Adipati Lasem 1727-1750) dan Tan Kee Wie. Mereka adalah 3 (tiga) pemimpin pemberontakan Tionghoa – Mataram terhadap VOC di Lasem. Bersama Tan Kee Wie, seorang pendekar kungfu dan pengusaha Lasem, mereka bersumpah untuk mengikatkan diri sebagai tiga saudara angkat. Makam Raden Panji Margono terletak di dukuh Sambong, desa Dorokandang. Untuk mengenang kepahlawanan Tiga Bersaudara itu, masyarakat Lasem terutama warga Tionghoa, membuat monumen berupa klenteng Gie Yong Bio di desa Babagan. Mereka dianggap Dewa Penyelamat/Kongco bagi warga Tionghoa dan dibuat Rupangnya dipuja oleh masyarakat Tionghoa. Rupang Kongco Raden Panji Margono (RPM Tedjokusumoputro) berada di altar khusus. Rupang Oey Ing Kiat dan Tan Kee Wie, menyatu berdampingan di altar utama. R.Panji Margono juga dikenal dengan nama samarannya yaitu Tan Pan Ciang saat Perang Kuning. (Abad ke-18)
  2. Panglima Tionghoa Singseh (Tan Sin Ko) yang merupakan salah satu pahlawan nasional (sedang diajukan) yang bersama kaum pribumi berjuang melawan VOC. Dia adalah sahabat dekat dari Raden Said (Alap-alap Sambernyawa/Mangkunegara). Makamnya terletak di Bong Singseh, tepatnya di areal persawahan Dukuh Narukan. (Abad ke-18)
  3. Ki Mursada, dia adalah abdi setia dari RP.Margono, bersama dengan Ki Galiyo. Dia dimakamkan di dekat makam RP.Margono, sementara Ki Galiyo (Mbah Sedandang) dimakamkan di utara Jalan Raya RembangLasem dengan nama Makam Sedandang. (Abad ke-18)
  4. Raden Panji Witono, adalah putra bungsu dari Raden Panji Margono. Dia sejak kecil dikucilkan oleh masyarakat karena dianggap anak brandal (istilah dari VOC bagi pemberontak yang menentang VOC). Dia membunuh mandor kerja rodi di jalan Rembang-Lasem dan melarikan diri keKaliwungu, Kendal sampai wafat dan dimakamkan di sana. (Abad ke-18)
  5. Raden Panji Kamzah, adalah keturunan Raden Panji Margono. Dia yang menulis naskah Carita Lasem sebagai kisah pembuka pada Kitab Sabda Badra Santi karangan Mpu Santibadra Tumenggung Wilwatikta, yang masih terhitung sebagai sesepuhnya. Dia dimakamkan di pemakaman dukuh Sambong. (Abad ke-19)
  6. Djaswadi, dia adalah seorang kamituwo (Kadus I) yang dahulu rumahnya berada di belakang kantor Dinas P & K Lasem, dukuh Persilan. Almarhum Jaswadi merupakan sosok yang menjunjung tinggi adat Jawa. (Abad ke-21)
  7. Sukarman, dia adalah seorang mantan kepala desa Dorokandang. Pada masa pemerintahannya, kantor kepala desa Dorokandang dipindahkan dari dukuh Persilan (di rumahnya) menuju ke dukuh Sambong sampai sekarang ini. Masa tua dia sangatlah tidak seperti pemimpin besar, dia wafat dalam keadaan ekonomi yang serba pas-pasan (wong cilik). (Abad ke-21)
  8. Hadi Pawiro, atau Mbah Abas, dia adalah seorang veteran pada zaman penjajahan Jepang. Almarhum Hadi tinggal di dukuh Persilan dan menghabiskan masa tua sampai wafatnya sebagai seorang peladang dan pembuat sapu kelud. (Abad ke-21)
  9. Mbah Karban, dia adalah seorang tokoh Islam Jawa yang menjunjung tinggi ilmu luhur Jawa. Almarhum dahulu tinggal di dukuh Sambong dan masih saudara tunggal ibu lain ayah dengan Mbah Hadi Abas Pawiro. (Abad ke-21)
  10. Sentot Ali Muksin, adalah seorang seniman karawitan, ketoprak dan seni beladiri. Dia berasal dari Jepara dan menikah dengan warga Dorokandang. Tempat tinggalnya di dukuh Persilan. Masa tua dia banyak diisi dengan kegiatan memancing, serta merawat burung kicauan. (Abad ke-21)
  11. Mbah Kardi, adalah seorang seniman Jaran Kepang (Kuda Lumping) dan Barongan sekaligus kepala paguyupan seni kuda lumping Songgo Buwono di dukuh Narukan. Walaupun dia berasal dari Desa Jeruk Pancur, namun dia berjasa melestarikan seni Kuda Lumping dan mengharumkan nama Desa Dorokandang.
  12. Ghofar Ismail, adalah seorang politikus (DPRD Rembang) dari Partai Keadilan Sejahtera yang telah membangun yayasan pendidikan Mutiara Hati, yang membangun Playgroup dan SDI Mutiara Hati.
  13. Mbah Wagiran, seorang tabib dan ahli ilmu kejawen yang banyak membantu masyarakat sekitar. Dia tinggal di dukuh Narukan
  14. Ki Rustamaji, seorang dalang wayang kulit yang mempunyai sanggar di rumahnya sendiri, tepatnya di dukuh Karanganyar, Dorokandang.
  15. Hilmi, seorang tokoh muda yang membangun Padepokan Seni Beladiri Pencak Silat Jibril (Jiwa Bersih Ridlo Illahi) sebagai satu-satunya pencak silat yang asli berasal dariLasem.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Mayoritas penduduk desa Dorokandang adalah suku Jawa, ada pula suku Sunda (perantauan; minoritas terbesar, terpusat di Dukuh Narukan). Sebagian besar penduduknya menganut agama Islam, selain itu ada pula yang menganut agama Kristen, Katholik, dan penganut kepercayaan (Kejawen). Di desa Dorokandang berdiri 1 masjid (Masjid Al-Barokah) dan 1 gereja kristen (Gereja Kristen Jawa/ GKJ Lasem). Penduduknya sebagian besar bermatapercaharian sebagai petani dan buruh tani, buruh jasa, pedagang, dan pegawai negeri.

SDN Dorokandang 1 Lasem

Di bidang pendidikan, di desa Dorokandang juga dibangun beberapa tempat pendidikan, antar lain:

  • SDN Dorokandang 1
  • SDN Dorokandang 2
  • SLB Dorokandang Lasem
  • TK Harapan
  • TK Islam Bakti
  • TPQ & Madin Roudhotot Tholibin
  • Playgroup Mutiara Hati

Punden Leluhur

Beberapa punden dan bregat yang diluhurkan adalah:

  • Punden Mbah Buyut (Panji Margono), terletak di dukuh Sambong, di bawah pohon trenggulun.
  • Punden Mbah Teratai, terletak di dukuh Trobayan, di jalan tembus dukuh Dondong dan Trobayan.
  • Punden Mbah Kemuning, terletak di dukuh Persilan, di utara Lapangan Dorokandang, areal pohon beringin besar.
  • Punden Sumurombe, terletak di dukuh Narukan, areal persawahan dekat perbatasan desa Babagan di bawah pohon asam jawa.

Peninggalan Bersejarah

Bekas Stasiun Lasem, gambar tampak dalam

Home Industri

  1. Batik Lasem PAK USMAN, sebuah industri batik Lasem milik bapak Usman yang terdapat di dukuh Karanganyar. Industri ini sering mengikuti pameran di berbagai tempat.
  2. Batik Lasem BAROKAH, sebuah industri batik Lasem kecil-kecilan milik bapak Afif dan ibu Mawar yang terdapat di dukuh Persilan.
  3. Pabrik Krupuk, milik bapak Suhama’ terdapat di dukuh Narukan.
  4. Industri Jahe Wangi Bubuk, milik ibu Lasni terdapat di dukuh Sambong.
  5. Pabrik Terbelo (peti Tiongkok, untuk tempat jenazah warga Tionghoa), terdapat di dukuh Sambong.
  6. Industri Ceriping (Keripik Singkong), milik bapak Sangim, terdapat di dukuh Sambong.
  7. Industri Makanan Wingko, makanan tradisional dari olahan ketan dan kelapa, industri ini milik bapak Lasimo dukuh Karanganyar.
  8. Industri olahan laut (Cumi-cumi/Udang goreng tepung), terdapat di dukuh Karanganyar.

Referensi

  • Kitab Carita (Sejarah) Lasem, sebuah Kitab Pembuka pada Kitab Badrasanti karangan mPu Tumenggung Wilwatikta Dhang Puhawang Santibadra.
  • Unjiya, M.Akrom, Lasem Negeri Dampoawang Sejarah yang Terlupakan, Yogyakarta: Eja Publisher, 2008.
  • R.M. Panji Kamzah, Carita Lasem, tanpa kota: tanpa penerbit, 1858.
  • LASKAR CHINA DAN PRIBUMI MELAWAN VOC 1740 -1743 [1]
  • Satu Satunya Di Dunia Kongco Pribumi Klenteng Gie Yong Bio Lasem [2]
  • Data dari Balai Desa Dorokandang
  • Kisah turun-temurun dari sesepuh desa
Iklan

Tentang gilangsuryas

ndang nuliso sak urunge nulis iku dilarang!
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized dan tag , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s