Ki Wêkêl dan Ki Wêlug: Tani-pokol dan Tani-ngothèk di masa Pra-Lasem

Berbondong-bondong mereka mengadu nasib, mereka adalah masyarakat Kanung dari daerah Criwik dan Sindawaya, rombongan ini turun gunung dan membuka lahan pemukiman di sebelah barat Pegunungan Lasem yang kala itu masih berupa rawa-rawa dan hutan belantara.
Tokoh yang berperan penting dalam rombongan tersebut adalah Ki Wêkêl dan Ki Wêlug. Mereka adalah kakak beradik dan kemungkinan mereka adalah orang-orang berpengaruh di kalangan masyarakat Kanung di sekitar Dataran Criwik hingga Sindawaya. Alasannya, mereka yang memimpin suatu kelompok masyarakat apalagi di zaman kuno, adalah mereka yang berperan penting di dalam masyarakat, orang yang dituakan, orang bijaksana serta cerdas, disegani dan mereka yang dianggap mampu memimpin masyarakat agar menjadi lebih baik.

Saat sampai di dataran baru tersebut, rombongan pun akhirnya terbagi 2. Mereka yang ikut Ki Wêkêl membuka perkampungan di sebelah barat Sungai Lasem tepatnya di bumi Tegalamba-Karas, sedangan Ki Wêlug membuka perkampungan di barat Gunung Argasoka (Tapaan) tepatnya di bumi Sumbersili.
Rombongan Ki Wêkêl mengadu nasib menjadi Tani-pokol, mereka menanam jagung-kodhok, kacang-tholo, dan télo-êlung. Perkampungan yang mereka dirikan ini disebut Têgalamba dan Karas (Karasmula, Karasgêdhé, Karaskêpoh).

image

Petani sedang "ngluku" bersama kedua sapinya

Rombongan lain yang dipimpin oleh adik Ki Wêkel yaitu Ki Wêlug, enggan untuk membuka perkampungan terlalu jauh dari daerah asalnya. Mereka membuka kampung di sekitar lereng Gunung Bugêl dan Gunung Gêbang, serta daerah di lembah sebelah barat Peg.Lasem yang tanahnya banyak terdapat sumber mata air dan airnya menggenangi daratan sehingga menjadi rawa-rawa, di sini banyak terdapat ikan kutuk (ikan gabus) dan ikan sili yang ukurannya besar-besar. Dari sanalah, masyarakat tersebut menyebut daerah ini Sumbêrsili. Mereka hidup sebagai Tani-ngothèk, hidup dengan mengunduh buah-buahan yang ada di hutan, serta menangkap ikan-ikan di rawa-rawa. Menurut mereka, titah (manusia) itu sudah memiliki rejekinya sendiri-sendiri ketika terlahir di dunia ini; yang menanam jambu kluthuk itu Sêmut-gêtêm yang membawa biji jambu kluthuk lalu diletakkan di sarangnya di bawah batu. Codhot, Kalong, dan Kelelawar membawa buah-buah, pêlok, dan bêton, kemudian kotorannya berceceran sehingga biji yang mereka makan tersebut tumbuh di mana-mana. Maka, tak ada caranya orang-orang Tani-ngothèk itu untuk repot-repot menanam; pepohonan, buah-buahan, itu semua sudah tumbuh dengan sendirinya di mana-mana, ikan-ikan itu semua sudah berkembang biak dengan sendirinya. Manusia tidak perlu menanam maupun beternak ikan, tinggal mengambil saja yang alam berikan, tinggal mengunduh, tinggal memasang wuwu (bubu).

Dengan kedua pemikirannya yang berbeda, mereka berdua akhirnya membawa masyarakat menuju kehidupan yang lebih baik. Mengolah hasil alam, mensyukuri apa yang alam berikan kepada mereka, hidup berdampingan dengan alam, serta menjaga kelestarian alam di mana mereka hidup. Hamêmayu hayuning bawånå. Mereka hidup berdampingan, rukun, dalam suasana yang asri dan tenteram. Di tanah yang penuh dengan mata air yang melimpah, di tanah yang rawa-rawanya menyediakan ikan yang melimpah, di tanah yang menyediakan buah-buahan yang melimpah, di tanah yang subur dan memberikan hasil panen yang melimpah.
Di tanah ini, beberapa masa ke depan, menjadi tanah yang membawa peradaban besar. Ya, di sinilah kelak Kota Lasem terlahir dan menjadi negeri yang menyimpan banyak cerita.

Disadur dari Kitab Sêjarah Kawitané Wong Jawa lan Wong Kanung karangan Mpu kebanggaan Lasem, Alm. Mbah Guru.

Salam Begja Raharja Rahayu. 🙂

Iklan

Tentang gilangsuryas

ndang nuliso sak urunge nulis iku dilarang!
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s